Gerakan Pembaharuan Turki Utsmani Abad XIX-XX

Share the knowledge!
Share on Facebook6Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Pin on Pinterest0Email this to someoneShare on Tumblr0Share on Reddit0
SImbol Turki Utsmani
Simbol Turki Utsmani

Jika kita berbicara mengenai Islam periode modern. Maka kita tidak bisa melepaskan begitu saja dengan ide pembaharuan-pembaharuan yang muncul pada masa tersebut. Pada masa ini Dunia Barat  mengalami kemajuan yang sangat pesat jauh meninggalkan peradaban umat Islam, yang kurang berkembang pada periode sebelumnya. Akibatnya, umat Islam semakin terdesak dengan semakin gencarnya invansi yang dilakukan oleh bangsa-bangsa barat dengan kemajuan teknologi yang dimilikinya, sehingga banyak wilayah Turki Utsmani direbut oleh bangsa-bangsa Eropa.

Dengan semakin terdesaknya keadaan umat Islam, mau tidak mau umat Islam di Turki Utsmani pada masa itu harus memunculkan ide-ide pembaharuan Turki Utsmani untuk mengejar ketertinggalannya dari Bangsa Eropa, dan membawa umat Islam pada kemajuan baik dalam ilmu pengetahuan maupun kebudayaan.

Pembaharuan di Turki sendiri sudah dimulai sejak Sultan Mahmud II berkuasa. Sultan ini secara radikal (mendasar) memulai gerakannya merombak struktur pengelolaan kenegaraan antara eksekutif dan yudikatif. Di bidang hukum, ia memilah antara urusan hukum Islam dan hukum barat (sekuler). Selain pembaharuan dalam bidang militer, ia juga melakukan pembaharuan di bidang pendidikan. Dengan memunculkan kurikulum yang lebih inovatif, dengan mengambil rujukan materi dari barat. Ide-ide pembaharuannya ini kemudian dilanjutkan oleh gerakan Tanzimat dengan tokohnya Mustafa Rasyid Pasya dan Mustafa Sami. Kemudian ide-ide pembaharuan tersebut diteruskan oleh gerakan Utsmani Muda yang sangat kritis terhadap kekuasaan absolut para Aristokrat Turki. Dan dilanjutkan pada masa Turki Muda, yaitu gerakan oposisi yang menentang Sultan Abdul Hamid yang terkenal tegas. Dan yang terkahir pembaharuan yang dimunculkan Mustafa Kemal.

Pembaharuan Sultan Mahmud II

Pelopor pembaharuan turki utsmani
sultan Mahmud II

Pembaharuan Turki Utsmani  pada abad kesembilan belas sama halnya dengan pembaharuan di Mesir, merupakan pembaharuan yang dipelopori oleh pemimpinnya. Jika di Mesir Muhammad Ali Pasya lah Pemimpin yang mempelopori pembaharuan, di kesultanan Utsmani Pemimpin yang menjadi pelopor pembaharuan adalah Sultan Mahmud II. Mahmud II lahir di Saray Juli 1785. Ia adalah putra Sultan Abdul Hamid dan memperoleh pendidikan istana di bidang bahasa-bahasa Islam klasik, agama, hukum, sastra dan sejarah. Ia diangkat menjadi sultan di tahun 1807.

Ketika ia naik tahta dan menjadi sultan di kesultanan Turki Utsmani, Mahmud II memusatkan perhatiannya pada berbagai perubahan internal. Perbaikan internal tersebut dipusatkan pada rekontruksi kekuatan angkatan bersenjata kesultanan sehingga menjadi kekuatan yang tangguh dalam menghadapi berbagai tantangan. Di tahun 1826 ia membentuk suatu korp tentara baru yang diasuh oleh pelatih-pelatih yang dikirim ole Muhammad Ali Pasya dari Mesir. Ia menjauhi pemakaian pelatih-pelatih Eropa atau Kristen yang pada masa lampau mendapat tantangan dari pihak-pihak yang tidak setuju dengan pembaharuan.

Perwira-perwira tinggi Jannisari menyetujui pembentukan korp baru itu, tetapi perwira-perwira bawahan mengambil sikap menolak. Beberapa hari sebelum korp baru itu mengadakan parade, Jannisari memberontak. Dengan mendapat restu dari mukti besar kesultanan Utsmani, Sultan memberi perintah untuk mengepung Jannisari yang memberontak. Pertumpahan darah terjadi dan kurang lebih seribu Jannisari mati terbunuh. Tarekat Bektasyi, sebagai tarekat yang mempunyai banyak anggota dari Jannisari dibubarkan. Kemudian Jannisari sendiri dihapuskan. Dengan hilangnya Ulama yang anti pembaharuan, maka usaha-usaha pembaharuan di kesultanan Utsmani abad kesembilan belas mulai dapat berjalan dengan lancar.

Sultan Mahmud II juga mengadakan perubahan dalam organisasi pemerintahan Kesultanan Utsmani. Menurut tradisi Kesultanan Utsmani dikepalai oleh seorang Sultan yang mempunyai kekuasaan temporal atau duniawi dan kekuasaan spiritual atau rohani. Sebagai penguasa duniawi ia memakai titel Sultan dan sebagai kepala rohani umat Islam ia memakai gelar Khalifah. Dengan demikian ia mempunyai dua bentuk kekuasaan, kekuasaan memerintah negara dan kekuasaan menyiarkan dan membela Islam.

Dalam melaksanakan kedua kekuasaan di atas Sultan dibantu oleh dua pegawai tinggi, Sadrazam untuk pemerintahan dan Syaikh Al-Islam untuk urusan keagamaan. Keduanya mempunyai suara dalam soal pemerintahan dan hanya melaksanakan perintah Sultan. Kedudukan Sadrazam sebagai pelaksana tunggal dihapuskan oleh Sultan Mahmud II dan sebagai gantinya ia adakan jabatan Perdana Menteri yang membawahi Menter-menteri.

Perubahan penting yang diadakan oleh Sultan Mahmud II dan yang kemudian mempunyai pengaruh besar pada perkembangan pembaharuan di Kesultanan Utsmani ialah perubahan dalam bidang pendidikan. Ia mengadakan perubahan dalam kurikulum Madrasah dengan menambahkan pengetahuan-pengetahuan umum ke dalamnya. Madrasah tradisional tetap berjalan tetapi di sampingnya Sultan mendirikan dua sekolah pengetahuan umum dan sekolah sastra. Tidak lama sesudah itu Sultan Mahmud II mendirikan pula sekolah militer, sekolah teknik, sekolah kedokteran dan sekolah pembedahan.

Selain dari mendirikan sekolah, Sultan Mahmud II juga mengirim siswa-siswa ke Eropa yang setelah kembali ke tanah air juga mempunyai pengaruh dalam penyebaran ide-ide baru di Kesultanan Utsmani. Pembaharuan-pembaharuan yang diadakan Sultan Mahmud II di atas telah menjadi dasar bagi pemikiran dan usaha pembagaruan selanjutnya di Kesultanan Utsmani abad kesembilan belas dan Turki abad keduapuluh.

Pembaharuan Tanzimat

Tanzimat atau dalam bahasa Turki dikenal dengan Tanzimat-i Khairiye adalah gerakan pembaharuan di Turki yang diperkenalkan ke dalam sistem birokrasi Turki Utsmani semenjak pemerintahan Sultan Abdul Majid (1839-1861), putra Sultan Mahmud II dan Sultan Abdul Aziz (1861-1876). Kata tersebut mengandung arti mengatur, menyusun dan memperbaiki. Pada periode ini banyak di terbitkan beberapa peraturan yang bertujuan untuk memperlancar proses pembaharuan. Pembaharuan tersebut dimulai dengan diumumkannya deklarasi Gulkhane, pada tanggal 3 November 1839. Kata Tanzimat sendiri secara resmi telah tercantum dalam dokumen kesultanan pada pemerintahan Sultan Mahmud II, dan periode Tanzimat berakhir pada awal pemerintahan Abdul Hamid II, 1880.

Tokoh utama pada periode Tanzimat adalah Mustafa Pasya, yang dikenal dengan gelar Bayrakdar. Reformasi yang ia lakukan, semasa ia menjadi perdana menteri, adalah melakukan pembaharuan pada lembaga militer. Ia membentuk tentara Nizam dalam bentuk yang baru dan membentuk suatu lembaga kesultanan yang besar. Lembaga itu terdiri dari para pejabat tinggi, gubernur, pasya dan ayan yang berasal dari seluruh penjuru negeri. Tokoh lain dalam periode ini adalah Mustafa Rasyid Pasya, ia merupakan pemikir yang juga mempunyai pengaruh pada pembaharuan di zaman Tanzimat. Sebagai telah dilihat, kemajuan Eropa menurutnya dihasilkan oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sebab lain yang ia lihat adalah dalam toleransi agama dan kemampuan orang Eropa melepaskan diri dari ikatan agama.

Tokoh Tanzimat yang pemikirannya banyak diketahui adalah Mehmed Sadik Rifat Pasya (1807-1856). Untuk menyalurkan dan melaksanakan ide pembaharuannya, ia mendirikan Dewan Tanzimat dan ia sendiri menjadi ketuanya. Untuk menjadikan Turki sebagai kesultanan yang maju, Sadik Rifat Pasya mengajukan beberapa pokok pikiran. Pertama, Turki hanya dapat mencapai peradaban modern Barat bila dapat menciptakan suasana damai dan menjalin hubungan baik dengan negara-negara barat. Kedua, untuk mejadikan Turki sebagai negara yang makmur, maka tidak ada pilihan kecuali keharusan menjadikan rakyat Turki sebagai rakyat yang makmur juga. Sedangkan kemakmuran rakyat hanya dapat diperoleh dengan menghilangkan pemerintahan yang absolut.

Ide pembaharuan yang dilontarkan oleh beberapa pejabat pemerintahan, seperti Sadik Rifat Pasya dan Mustafa Rasyid Pasya mendapat sambutan dari pusat kekuasaan. Sultan Abdul Majid pada tanggal 3 November 1839 mengumumkan deklarasi Gulkhane. Deklarasi Gulkhane dimaksudkan untuk melakuakan re-organisasi secara struktural dan komprehensif atas rezim lama. Deklarasi tersebut memiliki dua tujuan yang bersamaan: pertama, untuk memenuhi keinginan kekuatan-kekuatan bangsa Eropa, yang secara serius telah melakukan intervensi dalam beberapa urusan dalam negeri Turki sebagai pemecahan krisis Yunani. Kedua, untuk menumbuhkan rasa percaya diri pemerintahan dalam negeri.

Pembaharuan Tanzimat di bidang pendidikan adalah memberikan sistem pendidikan secara menyeluruh sejak pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi di bawah Kementerian Pendidikan. Pembaharuan Tanzimat di bidang hukum memiliki dua tujuan utama. Pertama, untuk menjadikan hukum Utsmani diterima oleh Masyarakat Eropa. Dan tujuan kedua, untuk memodernisasi sistem hukum Islam tradisional.

Pembaharuan Utsmani Muda

Utsmani Muda Pada asalnya merupakan perkumpulan rahasia yang didirikan pada tahun 1865 dengan tujuan untuk merubah pemerintahan absolut kesultanan Utsmani menjadi pemerintahan konstitusional. Setalah rahasia terbuka pemuka-pemukanya lari ke Eropa di tahun 1867 dan di sanalah gerakan mereka memperoleh nama Utsmani Muda. Sebagian dari mereka kembali ke Istambul setelah Ali Pasya tiada lagi.

Salah satu pemikir Utsmani Muda adalah Ziya Pasya (1825-1880) anak seorang pegawai kantor Cukai di Istambul. Setelah menyelesaikan Sekolah Sulemaniye yang didirikan Sulatan Mahmud II ia diangkat menjadi pegawai pemerintahan selagi masih berusia muda. Atas usaha Mustafa Rasyid Pasya ia pada tahun 1854 diterima menjadi salah satu Sekretaris Sultan.

Dalam  mengadakan pembaharuan, Ziya tidak setuju dengan pendirian meniru Barat dalam segala-galanya. Sebagai seorang yang kuat berjiwa Islam, ia menentang pendapat yang telah mulai tersiar di waktu itu, yaitu pendapat yang mengatakan bahwa Islam merupakan penghalang bagi kemajuan.

Tokoh yang lain yang berpengaruh adalah Namik Kemal. Namik Kemal lahir di Rhodosto pada 21 Desember 1840, dan wafat 2 Desember 1888 di Mytiline. Seorang penyair Turki. Ia berasal dari keluarga golongan atas dan oleh karena itu orang tuanya sanggup menyediakan pendidikian khusus baginya di rumah. Dalam usia belasan tahun ia diangkat menjadi pegawai di Kantor Penerjemahan dan kemudian dipindahkan menjadi pegawai di Istana Sultan.

Namik Kemal
Namik Kemal

Namik Kemal banyak dipengaruhi oleh pemikiran-pemikiran Sinasi, seorang sastrawan kenamaan yang pernah belajar di Perancis. Di tahun 1861 ia menerbitkan surat kabar bernama Tasvir-i Efkar, yang banyak mempunyai pengaruh dalam kebangkitan intelektual di Kesultanan Utsmani abad kesembilan belas. Tetapi tulisan-tulisannya membuat ia terpaksa lari ke Eropa pada tahun 1867. Di tahun 1870 ia di perbolehkan kembali ke Istambul tetapi tiga tahun kemudian ia ditangkap dan dipenjarakan.

Dalam pembaharuan itu ia melihat bahwa ajaran-ajaran Islam sudah kurang diindahkan dan terlalu banyak memakai institusi-institusi sosial Barat yang belum tentu sesuai dengan kebutuhan masyarakat timur. Berbicara tentang politik, Namik Kemal berpendapat bahwa rakyat sebagai warga negara, mempunyai hak-hak politik yang harus dihormati dan dilindungi negara.

Sedangkan kritik yang dilakukan Utsmani Muda  terhadap Tanzimat dipelopori oleh Midhat Pasya. Midhat Pasya lahir di Istambul 1822, putra seorang kota Ruschuk. Ia menjadi Perdana Menteri pada tahun 1872 menggantikan Mahmud Najim Pasya atas pilihan Sultan Abd al-Aziz. Dan ditunjuk untuk kedua kalinya menjadi Perdana Menteri oleh Sultan Abd Hamid II (1876-1909). Pengalamanya sebagai pejabat kesultanan menyakinkan dirinya bahwa sudah saatnya membuat institusi yang permanen guna mengontrol kekuasaan Sultan. Konstitusi tersebut memberikn hak yang lebih luas kepada Perdana Menteri dan terlepas dari kekuasaan Sultan.

Menurut Utsmani Muda, otokrasi yang dimiliki Sultan menjadikan gerakan reformasi dan liberalisme yang mereka perjuanngkan menjadi berantakan. Ia mengatakan, dalam artikelnya bahwa Tanzimat sebagai manufer politik ketimbang reformasi sosial dan hukum yang tujuannya hanya menyelamatkan kepentingan pemerintahan saja. Selain itu mereka juga menganggap bahwa penguasa telah merampas hak kaum Muslimin yang meraka peroleh dari periode Tanzimat.

Pembaharuan Turki Muda

Sultan Abdul Hamid II
Sultan Abdul Hamid II Benteng Terakhir Utsmani

Setelah membubarkan Parlemen, maka Sultan Abdul Hamid II memerintah dengan tegas. Dia mengawasi dengan ketat gerakan-gerakan bawah tanah yang dianggap membahayakan kedaulatan Utsmani. Ketegasan Sultan tersebut mengakibatkan banyak pihak yang tidak senang dan akhirnya timbul beberapa pemberontakan. Pada tahun 1889, persekongkolan yang terjadi di kalangan sekolah kedokteran, militer dan menyebar ke sekolah-sekolah lainnya di Istanbul.Kelompok penentang absolutisme Sultan dikenal dengan sebutan Committee on Union and Progress (CUP) komite persatuan dan kemajuan, kelompok ini digawangi oleh  Freemasonry, yang memang sengaja disusupkan untuk melemahkan pemerintahan Sultan Abdul Hamid II.

anggota Komite Persatuan dan Kemajuan
anggota Komite Persatuan dan Kemajuan

Dikutip dari buku Harun Yahya, The Knights Templar, hlm. 156. Sebuah artikel dalam surat kabar harian Prancis, Le Temps, edisi 20 Agustus 1908 menjelaskan pengaruh Freemasonry terhadap Komite Persatuan dan Kemajuan. Dari surat kabar tersebut, didapatkan informasi dari wawancara terhadap dua orang anggota Komite Persatuan dan Kemajuan, Mr. Refik dan Kolonel Niyasi. Ketika Jurnalis Le Temps mengajukan pertanyaan kepada keduanya mengenai pengaruh Freemasonry di Komite Persatuan dan Kemajuan, mereka menjawab:

Masonry, especially Italian Masonry, supported us. Many lodges in Thessalonica were active. In practice, the Italian lodges helped the Committee of Union and Progress and protected us. Because most of us were Masons, we met in the lodges, and this was where we trying to recruit. Istanbul became suspicious and managed to introduce a few agents into the lodges.

Berdasarkan Informasi yang terdapat dalam surat Duta Besar Inggris di Konstatinopel, Gerard Lowther kepada menteri luar negeri Inggris C. Harding, yang diperoleh dari buku Muhammad Safwat dan Abu Habib, Gerakan Freemasonry, hlm. 164. Sultan Abdul Hamid II berhasil mengetahui gerakan tersebut berkat mata-matanya yang bernama Ismail Mahir Basya, namun mata-matanya tersebut terbunuh secara misterius pasca revolusi 1908. Saat gerakan mereka diketahui oleh para penguasa, mereka mulai menyusun kekuatan dengan menggalang pendukung dari para buangan Kesultanan Turki Utsmani di Paris, Jenewa dan Kairo, di mana mereka akhirnya membantu gerakan tersebut dengan melancarkan kritik menyeluruh dari sistem monarki Abdul Hamid II.

Sejak pertama, para pendukung gerakan Turki Muda ini telah terbagi menjadi dua kelompok. Pertama, adalah kelompok liberal yang menginginkan disentralisasi dan pemberian beberapa hak khusus bagi kelompok minoritas. Kedua adalah kelompok nasionalis, yang menginginkan dominasi bangsa Turki, dan kekuasaan yang terpusat. Kedua kelompok ini yang mengggunakan Komite Persatuan dan Kemajuan sebagai alat secara terbuka untuk memperoleh kekuasaan. Di antara tokoh utama Komite Persatuan dan Kemajuan adalah Murad Bey ( 1853-1912 ), Ahmad Reza ( 1859-1931 ), dan Pengeran Sabahud din ( 1877-1948 ).

Kelompok Turki Muda adalah sekelompok pembaharuan pertama yang merencanakan industrialisasi untuk pertama kalinya dengan disahkan undang-undang tentang industri, Law for Encouragementof Industry, pada tahun 1909 kemudian diperbaharui pada tahun 1915. Meskipun merekan hanya meraih keberhasilan yang kecil di bidang industri, paling tidak Turki telah memiliki jaringan kerja bagi rencana pembangunan ekonomi di masa mendatang. Selain itu, bidang pendidikan juga mendapat perhatian mereka, terutama pendidikan tingkat dasar yang sebelumnya diabaikan.

Kaum wanita pada masa Turki Muda memperoleh perhatian yang besar. Di bidang pendidikan, kesempatan bagi kaum wanita untuk memperoleh pendidikan juga dibuka lebar-lebar. Kalau pada masa periode Tanzimat, kaum wanita telah memperoleh kesempatan belajar di tingkat dasar, maka periode Turki Muda kesempatan bagi kaum wanita untuk belajar di tingkat menengah dan tinggi. Kelompok Turki Muda barangkali dapat dikatakan belum berhasil mewujudkan sebuah pemerintahan konstitusional seutuhnya, akan tetapi mereka berhasil melemahkan kekuatan pemerintahan pusat di Istanbul, terutama ketika mereka berhasil melengserkan Abdul Hamid II yang mereka anggap sebagai penghalang utama tujuan mereka.

Pembaharuan Mustafa Kemal

Mustafa Kemal
Mustafa Kemal

Mustafa Kemal lahir di Salonika pada tahun 1881. Orang tuanya Ali Riza bekerja sebagai pegawai biasa di salah satu kantor pemerintahan di kota itu. Ibunya bernama Zubeyda, seorang wanita yang taat beragama. Semasa belajar, Mustafa Kemal sudah mulai mengenal dengan politik melalui seorang temannya bernama Ali Fethi. Berkat dorongan temannya Kemal mulai mempelajari pengetahuan tentang bahasa Perancis, sehingga dia dapat memperdalam pengetahuannya lewat karangan-karangan filosof Perancis.

Di medan pertempuran ia menunjukan keberanian dan kecakapan terutama di daerah Gallipoli dan daerah perbatasan Kaukasus. Atas jasanya itu pangkatnya dinaikkan dari Kolonel menjadi Jenderal ditambah dengan gelar Pasya. Setelah Perang Dunia I ia diangkat menjadi Panglima dari semua Pasukan di Turki Selatan. Bersama temannya dari pimpinan nasionalis lao, Ali Fuad, Rauf dan Refat, ia mulai menentang pemerintah yang datang dari Sultan di Istanbul, kaeran perintah Sultan dinilai banyak bertentangan dengan kepentingan Nasional.

Atas usaha Mustafa Kemal dan teman-temannya dapat dibentuk Majelis Nasional Agung di tahun 1920. Mustafa Kemal dipilih sebagai Ketua sidang ini. Dalam sidang itu diambil antara lain keputusan-keputusan berikut :

  1. Kekuasaan tertinggi terletak di tangan rakyat Turki.
  2. Majelis Nasional Agung merupakan perwakilan rakyat tertinggi.
  3. Majelis Nasional Agung bertugas sebagai badan legislatif dan badan eksekutif.
  4. Majelis Negara yang anggotanya dipilih dari Majelis Nasional Agung akan menjalankan tugas pemerintah.
  5. Ketua Majelis Nasional Agung merangkap jabatan Ketua Majelis Negara.

Mustafa Kemal dan rekan-rekannya dari golongan nasionalis bergerak terus dan secara perlahan-lahan dapat menguasai situasi Turki, sehingga Sekutu terpaksa mengakui mereka sebagai penguasa defacto dan dejure di Turki. Pada tanggal 23 Juli 1923 ditanda tangani Perjanjian Lausanur, dan pemerintahan Mustafa Kemal mendapat pengakuan internasional.

Dalam pemikiran tentang pembaharuan Mustafa Kemal dipengaruhi bukan oleh ide golongan nasionalis Turki saja, tetap juga oleh ide-ide Barat. Ia berpendapat Turki dapat maju hanya dengan meniru barat, tidak heran banyak pemikirannya yang memiliki tujuan mewujudkan peradaban barat di Turki. Westernisasi, sekularisasi dan nasionalisme menjadi dasar pemikiran pembaharuan Mustafa Kemal.

Pembaharuan pertama ditujukan terhadap bentuk negara. Di sini ia berpendapat harus diadakannya sekularisasi. Pemerintahan harus dipisahkan dari agama. Di dalam sidang Majelis Nasional Agung pada tahun 1922, Mustafa Kemal mengusulkan  penghapusan jabatan Sultan. Dengan demikian Raja Turki hanya memegang jabatan Khalifah yang tidak mempunyai kekuatan duniawi, tetapi hanya kekuasaan spiritual. Semenjak penghapusan jabatan itu kedaulatan berada di tangan Majelis Nasional Agung, dan kekuasaan eksekutif terletak ditangan Majelis Negara. Dan juga menandai hilangnya dualisme kekuasaan di Turki.

Pada Februari 1924, Mustafa Kemal berpendapat bahwa jabatan Khalifah juga harus dihapuskan. Setelah terjadi perdebatan sengit pada tanggal 3 maret 1924, suara di majelis memutuskan penghapusan jabatan Khalifah. Tetapi sebelum resmi menjadi negara sekuler, Mustafa Kemal mulai menghilangkan  institusi keagamaan yang ada dalam pemerintahan. Di tahun 1924 Biro Syaikh Al-Islam dihapuskan, dan begitu pula kementrian Syariat. Bersamaan dihapuskannya pula Mahkamah Syariat. Dalam pembentukan hukum baru itum hukum syariat dan hukum adat ditinggalkan dan sebagai model diambil hukum barat.

Di tahun 1924 Madrasah-madrasah ditutup untuk diganti sekolah Imam dan Khatib. Pada tahun 1928 pelajaran bahasa Arab dan Persia dihapuskan, dan diganti dengan pelajaran bahasa Latin. Westernisasi dan sekularisasi diadakan bukan hanya dalam bidang institusi, tetapi juga dalam bidang kebudayaan dan adat istiadat. Pakaian keagamaan dilarang dan rakyat Turki harus menggenakan pakaian Barat. Sekularisme ini tidak sampai menghilangkan agama Islam, tetapi pembaharuannya ini menghilangkan kekuasaan agama dari bidang politik dan pemerintahan. Langkah-langkah yang diambil Mustafa Kemal ini memiliki dampak yang luas di Mesir, Afghanistan, Iran, India danTurkistan serta kawasan dunia Islam lainnya. Sebab memberi peluang bagi kalangan yang menyeru westernisasi dan cenderung pada budaya Barat untuk menjadikan Turki sebagai contoh utama dan menjadikannya sebagai sesuatu yang bisa dijadikan teladan.

BIBLIOGRAFI

Amini, Muhammad Safwat As-Saqa dan Habib, Sa’di Abu. 1982. Gerakan Freemasonry. Makkah: Rabitah Alam Islami.

Mugni, Syafiq A. 1997. Sejarah Kebudayaan Islam Di Turki. Jakarta: Logos Wacana Ilmu

Nasution, Harun. 1992. Pembaharuan dalam Islam: Sejarah Pemikiran dan Gerakan. Jakarta: Bulan Bintang

Shallabi, Ali Muhammad Ash. 2014. Bangkit dan Runtuhnya Khilafah Utsmaniyah. Jakarta: Pustaka al-Kautsar.

Yahya, Harun. 2003. The Knights Templar. India: Milad Book Center.

Share the knowledge!
Share on Facebook6Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Pin on Pinterest0Email this to someoneShare on Tumblr0Share on Reddit0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *