Pertempuran Stalingrad (1942-1943 M.)

Share the knowledge!
Share on Facebook5Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Pin on Pinterest0Email this to someoneShare on Tumblr0Share on Reddit0

Pertempuran Stalingrad merupakan salah satu perang paling berpengaruh dalam Perang Dunia II. Penaklukan Uni Republik Sosialis Soviet selalu menjadi impian Adolf Hitler. Ia jauh lebih tertarik untuk menghancurkan Uni Soviet daripada menaklukkan Skandinavia, Prancis, dan negara-negara lainnya. Ada beberapa alasan. Mungkin yang terpenting, meski yang paling sulit dipahami, adalah ideologi.

Hal Ini sangat sulit dipahami karena orang menganggap Nazisme maupun Komunisme, sebagai suatu sistem yang hampir mirip. Keduanya bersifat sosialis dan otoriter. Keduanya mengaku sebagai partai rakyat (Nazi adalah kependekan dari Partai Pekerja Sosialis Nasional). Namun, keduanya dikuasai oleh diktator kuat: Hitler di Jerman dan Joseph Stalin di Uni Soviet.

Kendati demikian, ada beberapa perbedaan: di Uni Soviet, pemerintah memiliki semua alat produksi, dan di Jerman, pemerintah hanya mengendalikannya. (Dalam kedua kasus tersebut, pendapatan para manajer sangat berbeda dari pekerja). Komunisme Soviet tidak memasukkan kebencian orang-orang Yahudi yang melekat pada Nazisme. Komunis menganiaya semua agama tapi tidak berusaha untuk memusnahkan para pengikut apapun.

Semua orang Jerman dibesarkan untuk percaya bahwa Komunisme adalah kejahatan yang tidak disukai, dan semua orang Rusia, Ukraina, dan orang-orang Soviet lainnya diajari bahwa Nazisme hanyalah penyamaran dari kapitalisme.

Di luar semua kontradiksi di atas, terdapat alasan praktis kenapa Hitler ingin menguasai Soviet. Uni Soviet adalah negara yang luas tapi kurang berpendidikan dan terbelakang dibandingkan dengan Eropa barat dan tengah. Hitler menginginkan Liebensraum, ruang tinggal baru. Orang-orang Jerman akan menjajah Timur dan mengembangkan industri modern, dan kaum Slavia akan menyediakan apa yang dapat mereka berikan yakni tenaga kerja budak.

Latar Belakang Perang Stallingard

Rencana penyerbuan Nazi ke Uni Soviet dikenal dengan nama “Operasi Barbarossa”. Sekilas, operasi ini mungkin terlihat sebagai operasi bunuh diri, karena Uni Soviet memiliki tentara terbesar di dunia, dan memiliki kekuatan tank terbesar di dunia. Secara individu, pesawat tempurnya tidak sebanding dengan yang ada di Jerman atau Inggris, namun angkatan udara Soviet juga merupakan yang terbesar di dunia. Populasi USSR tiga kali lipat dari Jerman, dan luas daratannya melebihi semua Eropa non-Soviet. Bahkan, seorang Napoleon pun telah menemui kejatuhannya di dataran salju Rusia.

Akan tetapi Hitler punya beberapa alasan untuk merasa percaya diri. Persenjataan Soviet kurang mengesankan selama “gladi resik” untuk Perang Dunia II (Perang Saudara Spanyol). Pada tahun 1940-41 “Perang Musim Dingin” melawan tentara kecil Finlandia, Tentara Merah telah dianiaya dengan buruk. Selain itu, hal paling penting ketika Stalin yang paranoid hampir saja melumpuhkan tentara dengan pembersihannya pada tahun 1937-38. Ia mengeksekusi sebagian besar pemikir militer asli yang didakwa atas konspirasi anti-Soviet, dimulai dengan Marsekal Mikhail N. Tukhachevsky, kepala staf tentara, dan perwira militer senior lainnya seperti Ieronim Uborevich, Iona Yakir, Robert Eideman, August Kork, Vitovt Putna, Boris Feldman dan Vitaly Primakov. Pada saat pembersihan berakhir, tiga dari lima marsekalnya tewas, bersama dengan 13 dari 15 komandan militer, 110 dari 195 komandan divisi, dan 186 dari 406 jenderal brigadir. Stalin mengisi kekosongan itu terutama dengan tentara tua yang telah menunjukkan kesetiaan mereka kepada faksi Partai Komunisnya.

Untuk mengimbangi jumlah pasukan Soviet, tentara invasi Hitler termasuk tentara dari aliansinya: orang Italia, Rumania, Hungaria, dan Slovakia. Bahkan ada unit relawan Spanyol, meskipun diktator Spanyol, Francisco Franco, telah menolak bergabung dengan Poros Roma-Berlin-Tokyo dan mengizinkan pasukan Jerman melewati Spanyol untuk menutup Laut Tengah.

Operasi Barbarossa dimulai dengan tiga serangan utama. Serangan pertama ke utara menyusuri pesisir Baltik untuk merebut Leningrad, sementara tentara Finlandia menyerang bekas ibukota Rusia dari utara. Serangan kedua ditujukan langsung ke Moskow, ibu kota Soviet. Ketiga, serangan yang menyapu ke Ukraina, lumbung pertanian Uni Soviet.

Serangan di utara tidak pernah dapat menduduki Leningrad. Pasukan Finlandia mendorong Tentara Merah kembali ke perbatasan Finlandia yang lama. Lalu mereka berhenti. Hitler memutuskan dua serangan lainnya lebih penting daripada serangan di utara, sehingga ia tidak memperkuat serbuan ke Leningrad. Meskipun demikian, orang-orang Jerman dapat membuat pengepungan parsial di Leningrad di mana satu juta orang Soviet kelaparan sampai mati.

Dua serangan lainnya terhambat oleh strategi Hitler sendiri. Ia terus mengalihkan pasukan dari Moskow untuk menyerang Ukraina dan kembali lagi. Akibatnya, Nazi tidak berhasil mencapai tujuan sebelum musim dingin tiba. Kesalahan strategi Hitler ini akan menjadi lebih berbahaya bagi Jerman jika Stalin tidak melakukan hal yang sama.

Sebelum Operasi Barbarossa dimulai, Stalin yakin bahwa orang-orang Jerman tidak akan menyerang. Ia menganggap orang yang membantah dirinya sebagai pengkhianat. Ada banyak wilayah pengungsian di wilayah Uni Soviet, dan patroli Jerman dengan seragam Soviet melintasi perbatasan. Perwira Soviet, bagaimanapun, takut melewatkan informasi intelijen ini ke Stalin. Namun, Stalin mengabaikan peringatan yang ia dapatkan dari pemerintah lain. Misalnya, Amerika Serikat menyampaikan peringatan bahwa Jerman berencana melakukan serangan ke Uni Soviet dan mereka mempunyai bukti otentik yang mendukung pernyataan tersebut.

Ketika tentara Jerman menyerang, Stalin memerintahkan para komandannya untuk tidak menyerah satu inci pun. Pasukan panzer Jerman menusuk garis pertahanan Soviet, meninggalkan bangkai tank baja tipis Soviet di belakang mereka. Kemudian, mereka berbalik dan mengepung pasukan yang mengikuti perintah Stalin untuk tidak menyerah satu inci pun. Pasukan Jerman menangkap 5.700.000 tentara Soviet, kebanyakan antara bulan Juni dan November 1941. Dari jumlah tersebut, 3.300.000 orang tewas dalam penawanan akibat kelaparan dan penganiayaan.

Pertempuran Musim Dingin

Tentara Jerman dirancang untuk berperang di Eropa Barat dan Tengah, sebuah tanah dengan jaringan jalan yang padat, kota-kota yang padat, dan banyak peternakan kecil. Kini mereka menemukan dirinya di padang rumput Rusia, padang rumput datar dengan sedikit jalan, hampir semuanya dalam kondisi memprihatinkan, dan dengan jarak yang jauh antara permukiman. Sekarang, untuk berkendara jauh ke Rusia dan Ukraina, mereka menghadapi iklim kontinental, sesuatu yang sangat berbeda dengan iklim laut yang beriklim di seluruh Eropa.

Sungai-sungai, yang sangat panjang dan lebar menurut standar Eropa Barat, membanjiri tanah di sekitarnya. Tank Jerman, truk, dan gerobak kuda pun macet. Pasukan divisi ke-98 mencatat, “Gerobak layanan umum modern dengan ban karet dan bantalan roda yang telah lama terpasang rusak akibat tekanan dari jalur yang mengerikan, dan digantikan oleh gerobak pertanian Rusia.”

Musim dingin turun dengan keganasan yang tidak diketahui orang-orang Eropa Barat. Pasukan Jerman sama sekali tidak siap. Pasokan pakaian musim dingin pun telah dilarang, karena hal itu akan meragukan prediksi Staf Umum bahwa Uni Soviet akan runtuh sebelum salju pertama.

Hitler memerintahkan pasukannya untuk berkonsentrasi untuk merebut Moskow. Musim dingin membekukan lumpur, dan orang-orang Jerman berusaha keras untuk mengambil kota dan mendapat perlindungan dari cuaca ekstrem Arktik. Akan tetapi untuk merebut Moskow bukan lah hal yang mudah.

Di pihak lain, terlepas dari kelemahannya sebagai jenderal, Stalin adalah administrator sipil yang kompeten. Ia berhasil memindahkan sebagian besar pabrik utama di Rusia barat ke belakang Ural, dan sekarang mereka memproduksi tank baru, T 34. T 34 adalah tangki terbaik yang muncul di sepanjang Perang Dunia II dan jauh lebih baik daripada tank terbaik Jerman, Pz KW IV. Selain itu, pasukan pertahanan Moskow juga memiliki pemimpin baru, Marsekal Georgi K. Zhukov, yang telah memimpin pertanahan Leningrad. Zhukov meluncurkan sebuah serangan balasan, menggunakan pasukan dari Timur Jauh Soviet dan T 34s yang ia bisa dapatkan. Serangan balasan ini mendesak tentara Nazi menjauh dari Moskow.

Kondisi tentara Jerman pada musim semi tahun 1942 tidaklah sama dengan musim panas yang lalu. Ada 162 divisi tempur yang menghadapi Tentara Merah, tapi hanya delapan yang siapuntuk serangan total. Tiga divisi lagi bisa mengambil tindakan ofensif setelah istirahat, 47 mampu mengambil tindakan ofensif terbatas, 73 dapat digunakan untuk pertahanan, dan 29 untuk pertahanan hanya terbatas. Sementara dua lainnya sama sekali tidak berguna. Jerman memiliki 16 divisi panzer, tapi hanya 140 tank di setiap divisi. Dengan kata lain, hanya ada delapan atau sembilan tank di setiap divisi lapis baja.

Di atas kertas, Jerman meningkatkan kekuatannya menjadi 23 divisi antara bulan Juni 1941 dan Juli 1942. Namun, hal itu dilakukan dengan mengurangi batalyon di setiap divisi dari sembilan menjadi tujuh dan jumlah pria di setiap batalyon dari 180 menjadi 80.

Sementara itu, produksi tangki Soviet Telah melampaui Jerman bahkan sebelum operasi Barbarossa dimulai. Truk-truk Amerika, pesawat terbang, dan bahan-bahan perang lainnya tiba di laut. Nazi mengalami kekurangan minyak, dan Hitler mengalami mimpi buruk bahwa pesawat sekutu bisa dengan mudah menghancurkan ladang minyak Ploesti Romania, sumber utama minyak Jerman.

Hitler tahu ia berada di ujung tanduk, tapi ia tidak bisa mundur. Satu-satunya kesempatannya adalah dengan mengambil alih sumber daya Soviet untuk mengisi kembali sumber dayanya. Ia akan menyerang ke selatan-melalui Ukraina, dan memasuki ladang minyak Kaukasus yang kaya. Ia mengalihkan kekuatan sebanyak mungkin ke selatan, meskipun ia masih menginginkan pasukan Jerman di utara untuk merebut Leningrad. Sekarang ladang minyak di Kaukasus adalah tujuan utama Nazi. Hitler mengatakan bahwa “kita harus menangkap ladang minyak pada musim gugur karena Jerman tidak dapat melanjutkan perang tanpa itu”.

Puncak Pertempuran Stalingrad

Ladang minyak Kaukasus memang merupakan tujuan utama Hitler saat ini, namun terdapat tujuan lain dari perjalanan ke selatan yakni Stalingrad, sebuah kota industri yang terletak sekitar 20 mil di tepi barat Volga. Dalam Fuhrer Directive No. 41, Hitler mengatakan, “Setiap usaha akan dilakukan untuk mencapai Stalingrad sendiri atau setidaknya untuk menjadikan kota tersebut berada di bawah api artileri berat sehingga tidak lagi berguna sebagai pusat industri atau komunikasi.” Sebelum itu , bagaimanapun, Wehrmacht harus melakukan pengepungan lainnya dengan mengelilingi dan menghancurkan pasukan utama Soviet di Koridor Donet – sebidang tanah di antara sungai Donets dan Don. Pasukan Jerman berkumpul di dekat Stalingrad.

Sekali lagi tentara Jerman pada tahun 1942 bukanlah kekuatan yang sama pada tahun 1941. Dengan kekuatan Panzer yang terbatas mereka tidak dapat menyapu bersih seperti tahun sebelumnya, dan hanya dapat melakukan pengepungan kecil. Ketika pengepuangan tengah berlangsung Panzer Army ke-4 kehabisan bahan bakar dan harus berhenti, akibatnya pengepungan tersebut tidak berhasil.

Sementara Soviet telah memposisikan pasukan mereka untuk menghadapi serangan ke Moskow, membuat Jerman kurang dapat melakukan perlawanan daripada yang bisa mereka hadapi di selatan. Kemudian Stalin menyadari bahwa Kota Stalingrad berada dalam bahaya. Ia  dengan segera memerintahkan pasukan ke sana dan sekali lagi mengeluarkan perintah untuk tidak mundur sedikitpun.

Pengambilalihan Stalingrad ditugaskan kepada Kolonel Jenderal Friedrich von Paulus, salah satu jenderal favorit Hitler, yang memimpin Angkatan Darat Jerman ke-6. Paulus masuk ke pinggiran Stalingrad dan benar-benar sampai di tepi sungai Volga, namun perlawanan Soviet sangat gigih. Infanteri Jerman macet dalam pertarungan ruang-demi-ruang di puing-puing pabrik distrik Stalingrad. Kota Stalingrad sekarang lebih penting bagi Hitler daripada semua minyak di Kaukasus. Ia melarang pasukannya berpikir untuk mundur sedikitpun.

Pasukan Panzer ke-4 pada awalnya membantu pasukan Paulus dalam perjalanan menuju Stalingrad, namun kemudian dipindahkan untuk bergerak ke ladamg minyak Kaukasus. Namun, Hitler menganggap perlawanan dari kota Stalin sebagai bentuk penghinaan langsung. Ia lalu mengirimkan pasukan Panzer ke-4 kembali ke Stalingrad, yang berakibat fatal memperlambat usaha untuk merebut ladang minyak.

Perempuran Stalingrad
Pertempuran menghancurkan kota Stalin

Stalin mengirim lebih banyak pasukan ke Stalingrad, kemudian menunjuk panglima tertinggi Zhukov dari front selatan dan mengirimnya ke Stalingrad dengan perintah untuk melakukan serangan balik besar-besaran. Zhukov menganggap sebuah serangan balasan dengan kekuatan yang ada sebagai tindakan bodoh, dan terbukti demikian. Tapi jika menolak mematuhi Stalin akan menjadi lebih bodoh baginya secara pribadi. Ia lalu terbang kembali ke Moskow dan meyakinkan Stalin bahwa serangan balik dengan lebih banyak sumber daya dan persiapan yang lebih baik diperlukan.

Paulus, sementara itu masih terjebak dalam reruntuhan, dan tentara panzer membuktikan bahwa tank bukanlah solusi pasti dalam peperangan perkotaan. Pasukan Soviet di bawah Marsekal Vasili Chuikov memperebutkan setiap milimeter Stalingrad, sementara Zhukov mengizinkan mereka menggunakan bala bantuan minimum yang diperlukan untuk bertahan. Sementara Chuikov menahan tentara ke-6 dan ke-4 Jerman di Stalingrad, Zhukov membangun pasukan besar untuk melawan tentara Rumania yang berada di sisi mereka.

Pada tanggal 19 November, Zhukov melancarkan serangan baliknya. Lima infanteri dan dua tank menyerang orang-orang Rumania di utara kota. Keesokan harinya, tiga tentara infanteri dan satu tentara melintasi Volga di selatan kota. Puncaknya, pasukan Zhukov berhasil mengalahkan tentara ke-3 dan ke-4 Rumania. Serangan balik tersebut pada akhirnya berhasil mengepung divisi ke-6 Paulus.

Akhir Pertempuran Stalingrad

pertempuran stalingrad
Ilustrasi Tentara Merah menahan Tank Panzer Jerman

Paulus memberi sinyal radio bahwa ia membutuhkan 700 ton persediaan per hari untuk bertahan. Staf umum Jerman memotongnya menjadi “realistis” 300 ton dan berhasil memasok 60 ton. Hitler memerintahkan Marseka Erich von Manstein, yang telah memimpin penerobosan di Sedan dalam Pertempuran Prancis, untuk menerobos garis Soviet dan membebaskan Paulus.

Manstein adalah salah satu komandan tank terbaik dalam Perang Dunia II. Namun, apa yang bisa dilakukan satu komandan tank jika ia tidak memiliki cukup tank. Manstein gagal dan mendesak Hitler untuk memerintahkan Paulus untuk keluar, namun Hitler menolak permintaan itu.

Musim dingin kembali menyapu stepa Rusia, dan pasukan Jerman masih tidak siap untuk itu. Hitler mempromosikan Paul menjadi panglima tertinggi pada tanggal 30 Januari. Tidak ada Panglima Tertinggi Jerman yang pernah menyerah kepada musuh. Namun, di hari promosinya, Friedrich von Paulus menjadi yang pertama. Paulus menyerah pada 31 Januari, namun ia menolak untuk memerintahkan anak buahnya melakukan hal yang sama. Unit Jerman terakhir menyerah keesokan harinya. Setelah selamat, jenderal favorit Hitler ini malah menjadi juru bicara propaganda Soviet. Setelah perang, ia menetap di Jerman Timur. Di hari berikutnya pasukan Jerman menyerah, Uni Soviet menangkap 110.000 tentara Nazi, dan sebagian kecil berhasil melarikan diri.

Pada tahun 1942, sebenarnya masih mungkin bagi Jerman untuk mengalahkan Uni Soviet. Tapi untuk itu mereka membutuhkan perjuangan yang panjang. Jika sebelumnya orang Jerman bisa menduduki ladang minyak di Kaukasus dan menahan Soviet, mereka mungkin dapat memaksa mesin militer Soviet untuk berhenti. Bisa dibayangkan bahwa mereka kemudian bisa membangun kekuatan yang cukup untuk bangkit dan memaksa Soviet untuk menyerah. Akan tetapi, tentara Jerman telah kehilangan kesempatan itu karena obsesi Hitler terhadap kota Stalin.

BIBLIOGRAFI

Newark, Tim. 2001. Turning Tide of War: 50 Battles that Changed the Course of Modern History. London: Octopus Publishing.

Tucker, Spencer.C. 2011. Battles that Changed History : An Encyclopedia of World Conflict. California: ABC-CLIO, LLC.

Weir, William. 2001. 50 Battles That Changed The World. New Jersey: The Career Press.

Share the knowledge!
Share on Facebook5Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Pin on Pinterest0Email this to someoneShare on Tumblr0Share on Reddit0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *